Tuesday, May 16, 2006

Siri Kotak Kaca Tari: Suara Dari Ruang Tamu

Saya telah mula membuka ruang tamu di Kotak Kaca di Balai Seni Lukis pda 6 Mei, dengan sebuah lukisan Symon, seniman Amerika yang menetap di Bali, sebuah cermin usang yng ditemui di Main Bazaar Kuching hasil tinggalan kolonial British, gunungn wayng Jawa dari Solo yang dibuat dari kertas kotak untuk kanak2, topeng Hanuman dari Phnom Pehn Cambodia, topeng yang dipersembahkan dlm persembahan Ramayananya, yang diperbuat dri paper mashe, sebuah wau pepatung berwarna orange, dua topeng Bali (orang tua) serta topeng separuh yang baru dari Jawa Tengah. Kami telah menonton bedoyo ketawang yang dipersembahkan kepada Sunan (King of Solo) pada hari ulangtahun koronationnya, tari perang lelaki di Jawa Tengah, Jogja, serta Waktu Batu dari Garasi di Jogja serta Bedoyo Silikon (Flesh From the Mountain) oleh Afrizal Malna dan Fitri. diskusi dengan beberapa teman artis underground telah menghasilkan beberapa idea untuk berkolborsi dlm projek yang akan datang.

Pada 15 Mei, saya membawa beberapa rakan penulis serta IT Design untuk melihat ruang yang masih dicipta, dengan menambah bebarapa objek lain termasuk, Skulptur Suparman dari Nino di Jogja, bebola merah yang dibeli di Bangkok sebelum Krismas 2004, sebelum Tsunami melanda, poster Aku Binatang jalam dalam Emas Sepuluh, dan Lalak, bantal2 batik serta selimat swissair bersama bebarapa buku seperti Symon yang ditulis oleh Philip Smith, Performance, Spirited Earth, serta Taman Indera putra oleh Mubin Sheppard. Dalam diskusi kita membincngkan tentang cerita Chini dan Tanah Serendah serta prekuelnya Kota Sang Naga yang masih dalam proses disiapkan ke buku!

Salam Manis dari ruang karya ini

Peruang - Zulkifli Mohamd, phd.(zubin_mohamad@yahoo.com)

2 comments:

hanim said...

hi doc..

nice blog. sorry hari tu i got really confused ..i pegi check ikon not cosmo! if u have the article pls xerox for me..tq

imanlagi said...

kak hanim, lebih ramai art blogger patut kolaborasi dalam blog ini.....hahaha

kali pertama masuk ruang ini, terpanggil jugak untuk berfeedback. blog aku belum start lagi.Nnti aku startlaah..

ok, zul aku pun adalah salah seorang tukang masuk ruang peti seni kau tempoh hari... sambil berdiskusi dengan madjidi, amiruddin,team suara-suara di 'laman seni'.... suatu fenomena yang tak patut dilupakan.

Aku masih ingat dengan topeng Hanuman dari Phnom Pehn Cambodia, topeng yang dipersembahkan dlm persembahan Ramayana, yang diperbuat dri paper mashe tu. Topeng-topeng tersebut paling banyak buat aku membelek-belek. So..... kalaulah instalasi barang-barang peribadi kau ni terus di bawa dalam pengalaman aku untuk residensi rumah kau,sudah tentu menarik lagi. Aku dan bini aku Syuk sedang merangka dan membina hasrat untuk berkolaborasi bersama dalam residensi di rumah kau di suatu masa yang sesuai di dalam kalender honeymoon kami. Progressnya harus juga di kongsi bersama sebagai pengalaman si ruangan art blogger seterusnya.... insyaallah